Access Control: Pengertian, Jenis, dan Contohnya

Posted on Jul 20, 2023

Access control merupakan komponen utama dari program keamanan yang bertujuan untuk memberikan otorisasi dan pengawasan akses bagi pengguna yang....


Access control merupakan komponen utama dari program keamanan yang bertujuan untuk memberikan otorisasi dan pengawasan akses bagi pengguna yang diizinkan untuk mengakses area atau fitur tertentu dalam sebuah fasilitas. Dengan kata lain, access control atau kontrol akses adalah teknik keamanan yang mengatur siapa atau apa yang dapat melihat atau menggunakan sumber daya dalam lingkungan komputasi. 

Access Control: Pengertian, Jenis, dan ContohnyaKey Takeaways

  • Mengenal apa itu access control dalam manajemen gedung
  • Rekomendasi jenis access control yang sesuai dengan kompleksitas bangunan.

Apa Itu Access Control?

Secara umum, ada dua jenis kontrol akses yakni fisik dan logis. Sistem access control fisik membatasi akses ke kampus, gedung, ruangan dan aset IT fisik. Sistem access control logis membatasi koneksi ke jaringan komputer, file sistem dan data.

Komponen Utama Access Control

Sesuai dengan tujuan dalam menjaga akses yang sah maka access control dirancang dengan keutamaan berikut:

1. Kredensial dan Metode Identifikasi

Kredensial dan metode identifikasi digunakan untuk mengidentifikasi dan memverifikasi identitas seseorang sebelum memberikan akses ke area terbatas. Beberapa jenis kredensial yang umum digunakan termasuk kartu akses, kunci elektronik, kode PIN, sidik jari, dan pemindaian wajah.

2. Access Reader

Merupakan perangkat yang digunakan untuk membaca dan memvalidasi kredensial atau metode identifikasi. Pembaca akses dapat berupa pembaca kartu, pemindai sidik jari, atau perangkat lainnya yang sesuai dengan metode identifikasi yang digunakan dalam sistem kontrol akses.

3. Controller

Controller adalah unit pemrosesan yang mengelola dan mengontrol aliran informasi antara pembaca akses, sistem pengunci pintu, dan sistem manajemen akses. Unit ini juga bertanggung jawab untuk membuat keputusan akses berdasarkan informasi yang diterima dari pembaca akses.

4. Sistem Door Lock

Sistem door lock adalah komponen yang mengendalikan kunci atau mekanisme pengunci pada pintu. Sistem ini bekerja dengan controller untuk membuka atau mengunci pintu berdasarkan otorisasi yang diberikan.

5. Sistem Manajemen Akses

Sistem manajemen akses adalah perangkat lunak yang digunakan untuk mengelola dan mengatur pengguna, otorisasi, dan kebijakan akses dalam sistem kontrol akses. Sistem ini memungkinkan administrator untuk mengatur hak akses, mengelola pengguna, dan melacak aktivitas akses.

 

Mengapa Access Control Penting?

Pada dasarnya, tujuan utama dari sistem access control adalah meminimalisir risiko keamanan akses berupa akses tidak sah baik ke sistem fisik maupun sistem logic. Manfaat penggunaan access control berupa:

1. Keamanan Fisik

Sistem kontrol akses membantu melindungi keamanan fisik suatu fasilitas dengan mencegah akses yang tidak sah ke area terbatas. Ini membantu mencegah pencurian, kerusakan, atau tindakan kriminal lainnya terhadap aset berharga.

2. Keamanan Data dan Informasi

Dengan membatasi akses hanya kepada personel yang diotorisasi, risiko kebocoran atau penyalahgunaan informasi dapat dikurangi secara signifikan.

3. Pengawasan dan Recording

Administrator keamanan dapat melacak siapa yang masuk ke area terbatas, kapan mereka masuk, dan berapa lama mereka tinggal di dalamnya. Hal ini penting dalam investigasi keamanan dan audit internal.

4. Penyederhanaan Proses

Melalui otorisasi otomatis, staf yang diizinkan dapat memasuki area tersebut tanpa harus menunggu validasi dari petugas keamanan. Hal ini menghemat waktu dan meningkatkan efisiensi dalam pengelolaan akses.

5. Keandalan dan Fleksibilitas

Administrator keamanan dapat dengan mudah memperbarui dan mengatur otorisasi akses secara real-time. Mereka juga dapat memberikan otorisasi yang berbeda-beda berdasarkan tingkat keamanan atau waktu tertentu, sesuai dengan kebutuhan organisasi.

 

Jenis Access Control

Secara umum, terdapat lima jenis utama sistem access control yang diterapkan sejauh ini yakni:

1. Mandatory Access Control/MAC

Sistem ini merupakan model keamanan di mana hak akses diatur oleh otoritas pusat berdasarkan beberapa tingkat keamanan. Sering digunakan dalam lingkungan pemerintah dan militer, klasifikasi ditugaskan pada sumber daya sistem dan sistem operasi atau kernel keamanan. 

MAC memberikan atau menolak akses ke objek sumber daya berdasarkan tingkat keamanan informasi pengguna atau perangkat. Misalnya, Security-Enhanced Linux adalah implementasi MAC pada Linux.

2. Discretionary Access Control/DAC

Merupakan metode kontrol akses di mana pemilik atau administrator sistem yang dilindungi, data, atau sumber daya menetapkan kebijakan yang menentukan siapa atau apa yang diotorisasi untuk mengakses sumber daya tersebut. Banyak dari sistem ini memungkinkan administrator membatasi penyebaran hak akses. Kritik umum terhadap sistem DAC adalah kurangnya kontrol terpusat.

3. Role-based Access Control/RBAC

Sistem ini merupakan mekanisme kontrol akses yang banyak digunakan yang membatasi akses ke sumber daya komputer berdasarkan individu atau kelompok dengan fungsi bisnis yang ditentukan, misalnya, tingkat eksekutif, tingkat insinyur 1 dan sebagainya, daripada identitas pengguna individu. 

Model keamanan berbasis peran mengandalkan struktur yang kompleks dari penugasan peran, otorisasi peran, dan izin peran yang dikembangkan menggunakan teknik rekayasa peran untuk mengatur akses karyawan ke sistem. Sistem RBAC dapat digunakan untuk menguatkan kerangka kerja MAC dan DAC.

4. Rule-based Access Control/RBAC

Sistem ini merupakan model keamanan di mana administrator sistem menentukan aturan yang mengatur akses ke objek sumber daya. Aturan-aturan ini sering didasarkan pada kondisi-kondisi tertentu, seperti waktu atau lokasi. Tidak jarang menggunakan kombinasi dari kontrol akses berbasis aturan dan RBAC (Role-Based Access Control) untuk menerapkan kebijakan dan prosedur akses.

5. Attribute-based Access Control

Kontrol akses berbasis atribut. Ini adalah metodologi yang mengelola hak akses dengan mengevaluasi seperangkat aturan, kebijakan, dan hubungan menggunakan atribut-atribut pengguna, sistem dan kondisi lingkungan.

 

Model/Contoh Teknologi Access Control

Dibawah ini adalah beberapa contoh teknologi access control yang sudah digunakan sejauh ini.

Model/Contoh Teknologi Access Control1. Fingerprint

Sidik jari (fingerprint) adalah salah satu metode identifikasi biometrik yang paling umum digunakan dalam sistem keamanan dan kontrol akses. 

Sistem sidik jari terdiri dari dua komponen utama: pemindai sidik jari (fingerprint scanner) dan perangkat pemrosesan (processing device). Pemindai sidik jari digunakan untuk membaca dan mengambil gambar sidik jari seseorang, sementara perangkat pemrosesan digunakan untuk menganalisis dan membandingkan pola sidik jari dengan data yang tersimpan dalam database.

2. Access Dor

Access door adalah suatu komponen yang digunakan dalam sistem keamanan dan kontrol akses untuk mengatur dan mengontrol akses ke area terbatas. 

Pintu akses dilengkapi dengan sistem keamanan dan teknologi yang memungkinkan identifikasi dan otentikasi pengguna sebelum diizinkan untuk melewati pintu tersebut. Beberapa teknologi yang sering digunakan dalam pintu akses adalah:

  • Kunci konvensional seperti kunci fisik atau kunci kartu.
  • Kunci elektronik seperti keypad yang memerlukan pengguna untuk memasukkan kode akses.
  • Access card yang berisi informasi identitas pengguna yang terenkripsi. 
  • Pengenalan biometrik seperti pemindai sidik jari atau pemindai wajah untuk mengenali dan memverifikasi identitas pengguna sebelum memperbolehkan akses.

3. Proximity

Dalam konteks teknologi dan keamanan, istilah "proximity" sering digunakan dalam kaitannya dengan teknologi identifikasi atau pengenalan, seperti proximity card atau proximity sensor.

  • Proximity card adalah kartu identifikasi yang menggunakan teknologi proximity untuk membaca informasi yang tersimpan di dalamnya. Kartu ini biasanya diletakkan dekat dengan pemindai atau pembaca kartu yang menggunakan teknologi proximitas untuk membaca data yang terkandung di dalamnya. Teknologi ini umumnya berbasis RFID (Radio Frequency Identification) yang memanfaatkan gelombang radio untuk mengirimkan dan menerima data.
  • Proximity sensor, di sisi lain, adalah perangkat yang digunakan untuk mendeteksi keberadaan objek atau perubahan dalam jarak antara sensor dan objek tersebut. Sensor ini menggunakan prinsip proximitas untuk mendeteksi benda dalam jarak dekat tanpa perlu kontak fisik langsung. Beberapa jenis proximity sensor yang umum digunakan antara lain proximity switch, proximity detector, dan proximity probe.

4. RFID

RFID (Radio Frequency Identification) adalah teknologi yang digunakan untuk mengidentifikasi dan melacak objek menggunakan gelombang radio. Sistem RFID terdiri dari tag RFID, pembaca RFID dan perangkat lunak terkait.

  • Tag RFID adalah perangkat kecil yang berisi chip dan antena untuk menyimpan informasi dan berkomunikasi dengan pembaca RFID. Tag ini dapat ditempelkan atau ditanamkan pada objek atau produk tertentu. Setiap tag memiliki identifikasi unik yang dapat dibaca oleh pembaca RFID.
  • RFID Reader adalah perangkat yang digunakan untuk membaca dan mengirimkan sinyal radio ke tag RFID. Ketika tag berada dalam jangkauan pembaca, informasi yang disimpan di dalam tag akan dikirimkan melalui gelombang radio. Pembaca RFID juga dapat menulis atau mengubah informasi di dalam tag.

5. Exit Button

Exit Button adalah perangkat fisik yang digunakan dalam sistem kontrol akses dan keamanan untuk memberikan penggunaan yang mudah dalam keluar dari suatu area atau bangunan. Teknologi access control ini biasanya terpasang di dekat pintu atau gerbang yang dirancang untuk digunakan saat seseorang ingin meninggalkan suatu area yang terkunci atau terbatas aksesnya.

Tombol Exit berfungsi sebagai mekanisme yang memungkinkan seseorang dengan cepat dan mudah membuka pintu atau gerbang untuk keluar. Ketika tombol Exit ditekan, sinyal elektronik dikirimkan ke sistem kontrol akses atau perangkat pengunci pintu untuk membuka pintu dengan segera.

6. Mifare

Mifare adalah sebuah teknologi kartu pintar (smart card) yang dikembangkan oleh perusahaan NXP Semiconductors. Kartu MIFARE menggunakan teknologi RFID (Radio Frequency Identification) untuk berkomunikasi dengan pembaca (reader) yang terhubung ke sistem. Kartu ini memiliki chip terintegrasi yang menyimpan data dan aplikasi yang relevan. Data tersebut dapat dibaca dan ditulis oleh pembaca MIFARE yang kompatibel.

7. Standalone

Standalone dalam access control merujuk pada sistem kontrol akses yang beroperasi secara mandiri dan tidak memerlukan koneksi ke sistem jaringan atau server pusat. Dalam sistem standalone, semua data dan keputusan terkait akses disimpan dan diproses di dalam perangkat itu sendiri.

****

Access Control menjadi bagian penting dalam manajemen gedung/bangunan. Melalui sistem yang valid, perusahaan dapat melakukan kontrol yang ketat terhadap berbagai akses ke fasilitas yang dilindungi. Temukan katalog lengkap access control di MBS, distributor resmi Honeywell Indonesia.

Baca juga: Mencari Distributor Honeywell Resmi di Indonesia?

Read Next

Kelebihan Panel Surya Dibandingkan Listrik Konvensional
Mar 06, 2024
Terdapat banyak kelebihan panel surya dibandingkan tenaga listrik berbasis fosil. Salah satunya adalah sebagai sumber energi bersih dan terbarukan.
Jenis Panel Surya Rekomendasi Terbaik 2024
Mar 05, 2024
Jenis panel surya yang paling umum dikenal secara konvensional adalah solar panel monocrystalline dan polycrystalline. Simak selengkapnya pada artikel berikut!
Perbandingan Antara On-Grid Solar Panel dengan Off-grid
Mar 04, 2024
On-grid solar panel dikenal juga sebagai grid-tied solar panels or grid-connected solar panels. Cari tahu selengkapnya pada artikel berikut ini!
Monocrystalline Solar Panel untuk Estetika Bangunan
Mar 02, 2024
Monocrystalline solar panel adalah jenis modul fotovoltaik yang terbuat dari struktur kristal tunggal dari material silikon. Simak kelebihan dan kekurangannya!
Pemasangan dan Instalasi Atap Panel Surya
Mar 01, 2024
Dalam sistem Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) Atap, instalasi komponen atap panel surya perlu memperhatikan persyaratan administrasi dan teknis.
Memahami Pengertian Logistik dalam Supply Chain
Feb 22, 2024
Dalam rantai pasokan (supply chain), pengertian logistik merujuk pada manajemen distribusi barang dan jasa dari titik produsen ke titik konsumen akhir.